Header Ads

Breaking News

MELAYU SEMAKIN HILANG TEMPAT DI PULAU PINANG.DAP TERUS MENJADI RAJA @dzainalabidin @drnovandri @cmlimguaneng

Semalam berlangsungnya persidangan DUN Pulau Pinang hari yang kedua.Semasa sidang DUN berehat aku berkesempatan turut serta dalam 'press statement' YB Datuk Jahara mengenai 2 isu.



Pertamanya isu berkenaan Pulau Jerejak yang pandai-pandai LGE tukar nama kepada Pulau  Mazu yang dibangkitkannya dalam sidang DUN hari pertama.


Yang keduanya berkenaan gerai milik MELAYU yang telah lebih 20 tahun berniaga depan rumah diroboh oleh Kerajaan Negeri Pulau Pinang dibawah rejim DAP.Manakala 4 restoran makanan laut milik bangsa CINA dibiarkan terus beroperasi tanpa kebenaran kawasan Teluk Air Tawar dan hanya mendapat surat kompaun itu pun sekali setahun.

Kedua-dua isu ni tak dijawab mana-mana ADUN Pakatan Rakyat. Mungkin tak tau apa nak pusing.Alihnya di'spin' kan pula isu ni  oleh LGE dengan menuduh YB Datuk Jahara 'grandmother racist.'.


LGE mengambil jalan mudah dengan mengalih kepada isu lain.Apa kejadahnya?
Sudahlah menukar nama Pulau Jerejak kepada nama Pulau Mazu secara haram,cina kiasu ni juga sangat perkauman dan tidak berlaku adil dengan merobohkan gerai milik MELAYU itu.

Aku melihat sedikit demi sedikit KOMUNIS DAP ini cuba merubah Pulau Pinang ini menjadi kepunyaannya sendiri.
Apa cina mata sepet ini sudah lupa Malaysia punya perlembagaan,punya undang-undang?Boleh sesuka hati?
Bangsa menumpang ini memang taknsedar diri.
Sehingga hari ini isu ini tak dapat dijawab LGE dan Pakatan Rakyat.

Aku menghormati dan terus sokong perjuangan wakil rakyat UMNO yang terus membela nasib MELAYU di tanah Pulau Pinang.
Harapkan Pas dan PKR.....memang lembu..




No comments